Panduan Gaya Manajemen Kelas: Temukan yang Paling Cocok untuk Anda

Zhun Yee Chew

Zhun Yee Chew

Panduan Gaya Manajemen Kelas: Temukan yang Paling Cocok untuk Anda

Pernahkah Anda mengalami saat-saat di mana, sekeras apa pun Anda mencoba menerapkan alat bantu pengajaran yang inovatif dan kegiatan interaktif, keterlibatan dan partisipasi siswa tetap rendah?

Masalahnya πŸ˜΅β€πŸ’«

Para pendidik sering kali bergulat dengan tantangan untuk membentuk lingkungan belajar yang produktif dan kondusif, bahkan setelah melakukan semua yang mereka bisa dalam kapasitas mereka. Masalahnya adalah bahwa solusi untuk membangun ruang kelas yang efektif dan terkelola dengan baik tidak terletak pada alat bantu, rencana pelajaran, atau kegiatan; melainkan pada gaya manajemen kelas yang digunakan oleh guru.

Yang membedakan antara kelas yang dikelola dengan buruk dengan lingkungan kelas yang efektif, di mana siswa dapat mencapai potensi penuh mereka, adalah gaya manajemen kelas yang paling sesuai dengan kebutuhan guru dan siswa. Memiliki gaya manajemen kelas yang tepat sama seperti menemukan pendamping seumur hidup yang akan menentukan masa depan siswa Anda. Ya, memang seserius itu.

Solusinya 😌

Baik Anda baru dalam dunia mengajar atau sudah memiliki gaya manajemen kelas Anda sendiri, panduan komprehensif ini dapat menjadi panduan untuk membangun fondasi yang kuat atau meninjau kembali gaya manajemen kelas Anda saat ini. Mari kita mulai!

Apa Itu Gaya Manajemen Kelas

Gaya manajemen kelas adalah pendekatan yang digunakan oleh pendidik untuk membangun dan mempertahankan lingkungan belajar yang kondusif dan produktif bagi siswa. Anggap saja sebagai teknik dan seperangkat prinsip-prinsip panduan yang membedakan satu pelajaran dengan pelajaran lainnya.

Gaya manajemen kelas biasanya bervariasi berdasarkan:

  • Tingkat kontrol guru
  • Tingkat keterlibatan guru
  • Tingkat keterlibatan siswa
  • Peran yang dimainkan seorang guru
  • Ada dan tidak adanya peraturan di kelas
Gaya Manajemen Kelas

Gaya manajemen kelas dapat sangat bervariasi berdasarkan keyakinan dan filosofi guru tentang pengajaran dan pembelajaran. Empat gaya manajemen kelas yang paling populer adalah: gaya manajemen kelas otoriter, otoritatif, permisif, dan memanjakan. Semua gaya manajemen kelas ini dapat memiliki keuntungan dan kerugian yang signifikan terhadap perkembangan siswa dan hasil pendidikan, seperti yang akan kita lihat nanti.

Pentingnya Gaya Manajemen Kelas

Gaya manajemen kelas memiliki dampak yang sangat besar terhadap masa depan siswa. Pertimbangkan perbedaan yang mencolok antara ruang kelas di mana guru secara aktif melibatkan siswa dalam pengambilan keputusan dan kegiatan belajar, dan ruang kelas di mana guru telah kehilangan antusiasme untuk mengajar, membiarkan siswa berjuang sendiri. Manakah dari skenario berikut yang menurut Anda memberikan kesempatan yang lebih baik bagi para siswa untuk meraih masa depan yang lebih cerah? Tentu saja yang pertama, bukan?

Berikut adalah 3 alasan utama mengapa gaya manajemen kelas memainkan peran penting dalam membentuk lingkungan belajar:

  • Lingkungan Belajar yang Kondusif: Gaya manajemen kelas yang efektif menciptakan lingkungan yang aman dan termotivasi di mana siswa merasa dihormati, dihargai, dan terbuka untuk berbagi pendapat. Hal ini merupakan motivator terkuat bagi para siswa untuk secara aktif berpartisipasi dalam pembelajaran mereka sendiri.
  • Hubungan antara Guru dan Siswa: Gaya manajemen kelas yang efektif mendorong hubungan guru-siswa yang positif berdasarkan kepercayaan dan rasa hormat, yang mengarah pada komunikasi dua arah, budaya kelas yang positif, dan pada akhirnya, hasil pembelajaran yang lebih baik.
  • Persiapan untuk Keterampilan Dunia Nyata: Terakhir, gaya manajemen kelas yang efektif mengajarkan siswa keterampilan hidup yang berharga seperti tanggung jawab, rasa hormat, disiplin, kerja sama tim, dan keterampilan sosial-emosional yang dapat diterapkan di luar kelas.

Baca lebih lanjut tentang pentingnya manajemen kelas dan strategi manajemen kelas yang efektif di sini.

Apa Gaya Manajemen Kelas Anda?

Ketika Anda membaca daftar tersebut, Anda mungkin akan menemukan gaya manajemen kelas yang pernah Anda coba, atau Anda mungkin memiliki bias pribadi. Namun demikian, kami menganjurkan Anda untuk tetap berpikiran terbuka dan mempertimbangkan kelebihan masing-masing gaya secara objektif sebelum mengambil keputusan.

Daftar ini disusun berdasarkan tingkat keterlibatan dan kontrol yang dibutuhkan oleh seorang guru. Mari kita mulai dengan gaya manajemen kelas yang membutuhkan kontrol atau keterlibatan tingkat tinggi dari seorang guru.

Sekilas tentang Semua Gaya Manajemen Kelas ⚑️

GayaTingkat Kontrol GuruTingkat Keterlibatan GuruTingkat Keterlibatan SiswaKelebihanKekurangan
OtoriterTinggiTinggiRendah– Struktur yang jelas
– Harapan yang Jelas
Meminimalkan Gangguan
– Pengembangan Keterampilan yang Terganggu
– Dampak Emosional Negatif
– Kurangnya Kemampuan Beradaptasi
BerwibawaTinggiTinggiTinggi– Rasa Tanggung Jawab
– Menghormati Individualitas
– Pengembangan Keterampilan
Persiapan untuk Dunia Nyata
– Memakan Waktu
– Kompleksitas
BehaviorisTinggiTinggiRendah– Disiplin yang Efisien
– Meminimalkan Gangguan
Kemajuan yang Terukur
– Fokus Jangka Pendek dan Ekstrinsik
– Otonomi Terbatas dan Kepatuhan Maksimum
Dampak Emosional Negatif
KolaboratifSedangTinggiTinggi– Meningkatkan Kerja Sama Tim dan Keterampilan Sosial
– Rasa Memiliki
– Menumbuhkan Inklusivitas
– Memakan Waktu
– Potensi Konflik
– Sulit Mengakomodasi Siswa yang Pemalu
DemokratisSedangTinggiTinggi– Inklusivitas
– Mempromosikan Pemikiran Kritis
– Hubungan Positif
– Memakan Waktu
– Potensi Konflik.
– Sulit Mengakomodasi Siswa yang Pemalu
MontessoriRendahRendahTinggi– Otonomi dan Kemandirian
– Pembelajaran Langsung
– Instruksi Individual
– Pelatihan Guru
– Sumber daya yang intensif
– Kurangnya Pengujian Standar
MemanjakanRendahTinggiTinggi– Keselamatan dan Keamanan
– Hubungan Positif antara Guru dan Murid
Kreativitas yang Ditingkatkan
– Penyimpangan dari Penyampaian Pelajaran
– Potensi Kekacauan
– Kurangnya Persiapan untuk Menghadapi Situasi Dunia Nyata
PermisifRendahRendahTinggi– Kebebasan Berekspresi
– Pembelajaran Individual
– Kurangnya Struktur
– Potensi untuk Melepaskan Diri
– Kesempatan Belajar yang Terlewatkan
– Akuntabilitas Terbatas
Kesulitan Transisi
Gaya Manajemen Kelas

8 Gaya Manajemen Kelas Teratas

Gaya Manajemen Kelas Otoriter/Komandan

Tingkat Kontrol Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Siswa: Rendah

Gaya Manajemen Kelas Otoriter

Gaya manajemen kelas otoriter adalah gaya manajemen kelas yang paling mendominasi di mana guru memiliki kendali penuh atas kelas, dengan keterlibatan dan otonomi siswa yang minimal. Gaya manajemen kelas ini berpusat pada aturan dan struktur yang telah ditetapkan. Dalam bentuk yang paling kaku dari gaya manajemen kelas ini, ketidakpatuhan terhadap peraturan yang telah ditetapkan dapat menyebabkan tindakan disipliner.

Keuntungan:

  • Struktur yang jelas: Menciptakan lingkungan kelas yang terstruktur dengan tatanan yang jelas.
  • Harapan yang jelas: Memberikan aturan dan harapan yang jelas dan tidak ambigu kepada siswa.
  • Meminimalkan Gangguan: Tingkat kontrol yang tinggi yang terlibat dalam gaya manajemen kelas ini mengarah pada gangguan atau penyimpangan di dalam kelas yang minimal.

Kekurangan:

  • Pengembangan Keterampilan yang Terganggu: Guru yang otoriter biasanya lebih menyukai pengajaran satu arah dan bersifat regurgitatif, sehingga menghambat pemikiran kritis dan pemikiran mandiri, serta pembelajaran kolaboratif, sehingga menghambat perkembangan keterampilan ini.
  • Dampak Emosional Negatif: Ruang kelas yang otoriter dapat menyebabkan pengalaman emosional negatif bagi siswa, seperti kecemasan, ketakutan, atau kebencian, serta kurangnya motivasi dalam belajar.
  • Kurangnya Kemampuan Beradaptasi: Sifat kaku dari manajemen otoriter tidak dapat mengakomodasi gaya belajar yang beragam atau kebutuhan individu, sehingga membuat beberapa siswa merasa terpinggirkan atau tertinggal.

Aktivitas Kelas yang Biasanya Terkait dengan Gaya Manajemen Kelas Ini

  • Kuliah
  • Instruksi Langsung
  • Latihan dan Lembar Kerja
  • Pengajian
  • Proyek yang Diarahkan oleh Guru
  • Eksperimen yang Diarahkan oleh Guru
  • Kuis dan Tes
Kecuali ada alasan yang kuat, sebaiknya hindari menerapkan sistem manajemen kelas yang otoriter. Menerapkan aturan dan pengajaran bergaya ceramah boleh-boleh saja, tetapi penting untuk menyeimbangkan struktur dengan kesempatan untuk keterlibatan siswa, pembelajaran aktif, dan kolaborasi.

Gaya Manajemen Kelas yang Berwibawa/Panduan

Tingkat Kontrol Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Siswa: Tinggi

Gaya Manajemen Kelas yang Berwibawa

Serupa dengan guru yang menerapkan gaya manajemen kelas yang otoriter, guru yang menerapkan gaya manajemen kelas yang otoritatif mempertahankan kontrol yang tinggi di dalam kelas.

Namun, instruktur yang berwibawa selalu menyeimbangkan antara instruksi yang diarahkan oleh guru dan partisipasi aktif siswa. Pendekatan ini memungkinkan otonomi dan suara siswa untuk didengar dalam lingkungan yang terstruktur, mengikuti aturan yang ditetapkan sambil berpartisipasi secara aktif di kelas. Pendekatan ini menunjukkan bahwa peraturan dan otonomi siswa bukanlah entitas yang saling terpisah, dan dengan komunikasi yang efektif serta penguatan positif, keduanya dapat berjalan secara harmonis.

Keuntungan:

  • Rasa Tanggung Jawab: Gaya manajemen yang otoritatif mendorong kebebasan untuk mengambil alih kepemilikan pembelajaran mereka, memupuk rasa tanggung jawab di antara para siswa.
  • Menghormati Individualitas: Gaya manajemen yang berwibawa menghormati individualitas setiap siswa, memungkinkan mereka untuk mengekspresikan diri mereka dalam kerangka pedoman yang telah ditetapkan.
  • Pengembangan Keterampilan: Siswa mengembangkan keterampilan penting seperti berpikir kritis, pemecahan masalah, dan komunikasi yang efektif ketika didorong untuk berpartisipasi dalam diskusi kelas dan proses pengambilan keputusan.
  • Persiapan untuk Dunia Nyata: Siswa lebih siap menghadapi situasi dunia nyata di mana mereka menavigasi aturan dan ekspektasi sambil menggunakan penilaian mereka sendiri.

Kekurangan:

  • Memakan Waktu: Menerapkan gaya manajemen otoritatif membutuhkan komunikasi dan kolaborasi rutin dengan siswa, serta responsif terhadap umpan balik mereka, yang dapat memakan waktu.
  • Kompleksitas: Mengelola kelas yang berwibawa bisa jadi lebih rumit daripada menerapkan gaya otoriter yang kaku karena guru harus terus beradaptasi dan merespons kebutuhan siswa.

Aktivitas Kelas yang Biasanya Terkait dengan Gaya Manajemen Ini

  • Seminar Sokrates
  • Debat
  • Proyek Kelompok
  • Berpikir-Berpasangan-Berbagi
  • Simulasi Interaktif
  • Diskusi Kelas
  • Presentasi Mahasiswa
  • Pembelajaran Berbasis Masalah
Untuk menjadi guru dengan gaya otoritatif yang sukses, berlatihlah untuk menetapkan ekspektasi dan aturan yang jelas dengan murid-murid Anda, dan di saat yang sama hargailah masukan dan umpan balik dari murid-murid Anda, serta terbukalah untuk menerima saran-saran.

Gaya Manajemen Kelas Behavioris/Gaya Penguat

Tingkat Kontrol Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Siswa: Rendah

Gaya Manajemen Kelas Behavioris

Gaya manajemen kelas behavioris adalah pendekatan lain yang berpusat pada guru yang menekankan pada penggunaan penghargaan dan konsekuensi untuk membentuk dan memodifikasi perilaku siswa.

Mirip dengan gaya manajemen kelas yang otoriter, gaya behavioris menekankan pentingnya aturan dan konsekuensi yang jelas melalui sistem penghargaan dan hukuman. Namun, berbeda dengan gaya manajemen kelas yang otoriter, gaya behavioris tidak memotivasi perilaku siswa semata-mata berdasarkan rasa takut, dan juga lebih fleksibel dalam hal penegakan aturan.

Dalam gaya ini, aturan ditegakkan secara konsisten dan digunakan sebagai penguatan positif untuk perilaku yang diinginkan sambil menerapkan konsekuensi untuk perilaku yang tidak diinginkan.

Keuntungan:

  • Disiplin yang efisien: Siswa sadar akan konsekuensi dari tindakan mereka, yang mengarah pada disiplin kelas yang lebih baik.
  • Meminimalkan Gangguan: Gangguan minimal di dalam kelas memungkinkan penyampaian pelajaran yang lebih lancar.
  • Kemajuan yang terukur: Penggunaan penghargaan dan konsekuensi dalam manajemen behavioris juga memungkinkan pengukuran yang lebih jelas atas kemajuan dan peningkatan perilaku siswa.

Kekurangan:

  • Jangka Pendek, Fokus Ekstrinsik: Manajemen behavioris cenderung menangani perilaku langsung, namun melewatkan kesempatan untuk mempromosikan pengembangan karakter jangka panjang atau motivasi intrinsik.
  • Otonomi Terbatas dan Kepatuhan Maksimal: Otonomi, kreativitas, dan pemikiran kritis siswa terbatas karena mereka berfokus pada pemenuhan ekspektasi eksternal.
  • Dampak Emosional Negatif: Penggunaan konsekuensi dan penghargaan dapat menyebabkan pengalaman emosional negatif, seperti kecemasan, ketakutan, atau kebencian, mirip dengan gaya otoriter.

Aktivitas Kelas yang Biasanya Terkait dengan Gaya Manajemen Ini

  • Instruksi Langsung
  • Sistem Token
  • Penguatan Positif (Penghargaan untuk Perilaku yang Diinginkan)
  • Waktu Istirahat
  • Biaya Tanggapan (Biaya Perilaku yang Tidak Pantas)
  • Intervensi Perilaku

Gaya Manajemen Kelas Kolaboratif/Fasilitator

Tingkat Kontrol Guru: Sedang

Tingkat Keterlibatan Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Siswa: Tinggi

Gaya Manajemen Kelas Kolaboratif

Gaya manajemen kelas kolaboratif sangat menekankan pada pengembangan rasa kebersamaan dan tanggung jawab bersama di antara para siswa dan guru. Dalam gaya ini, aturan, harapan, dan norma kelas merupakan hasil kolaborasi antara guru dan siswa.

Pengajaran sebagian besar didasarkan pada kerja kolaboratif, diskusi, dan proyek kelompok. Dewan siswa atau komite juga dapat dibentuk untuk memfasilitasi komunikasi antara siswa dan guru. Untuk menjadi guru gaya kolaboratif yang sukses, Anda dapat mencoba menerapkan lebih banyak proyek kelompok dan kegiatan pembelajaran kooperatif, serta pengajaran dan penilaian teman sebaya di kelas untuk mendorong kerja sama tim dan kolaborasi.

Keuntungan:

  • Meningkatkan Kerja Sama Tim dan Keterampilan Sosial: Manajemen kelas yang kolaboratif mendorong siswa untuk berkolaborasi dan bekerja sama, mengembangkan keterampilan sosial dan komunikasi yang kuat.
  • Rasa Memiliki: Siswa mengembangkan rasa memiliki dan tanggung jawab terhadap lingkungan kelas, yang mengarah pada peningkatan keterlibatan.
  • Menumbuhkan Inklusivitas: Manajemen kelas yang kolaboratif mendorong inklusivitas dan menghargai perbedaan pendapat dan suara.

Kekurangan:

  • Memakan Waktu: Proses pengambilan keputusan kolaboratif dapat memakan waktu, sehingga berpotensi mengganggu penyampaian pelajaran.
  • Potensi Konflik: Perbedaan pendapat dan konflik dapat muncul selama kegiatan kolaboratif, yang membutuhkan intervensi dari guru.
  • Sulit Mengakomodasi Siswa yang Pemalu: Tidak semua siswa mungkin merasa nyaman untuk mengungkapkan pendapat mereka dalam suasana kolaboratif.

Aktivitas Kelas yang Biasanya Terkait dengan Gaya Manajemen Ini

  • Proyek Kelompok
  • Pembelajaran Kooperatif
  • Pengajaran Sejawat dan Penilaian
  • Diskusi Kolaboratif
  • Dewan Mahasiswa atau Komite
  • Simulasi Interaktif
  • Pembelajaran Layanan dan Proyek Pembangunan Masyarakat
  • Tantangan Pemecahan Masalah
Kiat pro: Gunakan Pemilih Nama ClassPoint untuk memasukkan siswa ke dalam kelompok dan Pengatur Waktu ClassPoint untuk melacak aktivitas berjangka waktu dan proyek kelompok yang Anda jalankan.

Gaya Manajemen Kelas yang Demokratis/Pemimpin yang Demokratis

Tingkat Kontrol Guru: Sedang

Tingkat Keterlibatan Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Siswa: Tinggi

Gaya Manajemen Kelas yang Demokratis

Gaya manajemen kelas yang demokratis dapat dilihat sebagai bagian dari gaya manajemen kelas yang kolaboratif.

Seperti halnya masyarakat yang demokratis, gaya manajemen kelas yang demokratis dibangun di atas prinsip-prinsip kesetaraan, pengambilan keputusan bersama, dan keterlibatan aktif. Tidak seperti pendekatan otoriter dan behavioris, guru berkolaborasi dengan siswa untuk menetapkan aturan kelas, harapan, dan konsekuensi dalam gaya manajemen kelas yang demokratis.

Untuk menjadi guru yang sukses dengan gaya demokratis, Anda dapat mendorong siswa untuk menyuarakan pendapat mereka, berpartisipasi dalam diskusi, dan mengambil alih pengalaman belajar mereka melalui pemungutan suara di kelas, diskusi, dan kegiatan.

Keuntungan:

  • Inklusivitas: Suara setiap siswa didengar, sehingga menumbuhkan rasa inklusivitas dan penghargaan terhadap keragaman.
  • Mendorong Pemikiran Kritis: Karena siswa secara aktif terlibat dalam membentuk budaya kelas dan pembelajaran mereka, mereka didorong untuk berpikir kritis, sehingga meningkatkan kemampuan pemecahan masalah dan analisis mereka.
  • Hubungan Positif: Guru dapat membangun hubungan yang positif dengan siswa berdasarkan kepercayaan, rasa hormat, dan komunikasi yang terbuka.

Kekurangan:

  • Memakan waktu: Pengambilan keputusan secara kolaboratif dan diskusi terbuka dapat memakan waktu, sehingga berpotensi mengganggu penyampaian pelajaran.
  • Potensi Konflik: Perbedaan pendapat di antara para siswa dapat menimbulkan konflik yang membutuhkan mediasi dan penyelesaian yang cermat.
  • Sulit Mengakomodasi Siswa yang Pemalu: Tidak semua siswa mungkin merasa nyaman untuk mengungkapkan pendapat mereka di kelas yang demokratis.

Aktivitas Kelas yang Biasanya Terkait dengan Gaya Manajemen Ini

  • Pemungutan Suara di Kelas
  • Seminar Sokrates
  • Proyek Kelompok
  • Debat
  • Tantangan Pemecahan Masalah
  • Dewan Mahasiswa atau Komite
  • Tugas yang Dirancang oleh Siswa
  • Pembelajaran Berbasis Minat
  • Pengajaran Sejawat dan Penilaian
Kiat pro: Gunakan jajak pendapat cepat dan kuis interaktif ClassPoint untuk berinteraksi dengan siswa Anda dan membuat mereka tetap terlibat dalam pelajaran Anda.

Gaya Manajemen Kelas Montessori/Sang Penemu

Tingkat Kontrol Guru: Rendah

Tingkat Keterlibatan Guru: Rendah

Tingkat Keterlibatan Siswa: Tinggi

Gaya Manajemen Kelas Montessori

Gaya manajemen kelas Montessori didasarkan pada filosofi pendidikan Maria Montessori, yang menekankan pada pembelajaran yang berpusat pada siswa dan kecepatan belajar mandiri. Di ruang kelas Montessori, guru hanya berperan sebagai fasilitator, menawarkan bimbingan dan sumber daya sambil membiarkan siswa mengeksplorasi dan belajar dengan kecepatan mereka sendiri, berdasarkan minat dan motivasi intrinsik mereka. Para guru biasanya menggunakan materi Montessori yang merupakan alat dan sumber daya pendidikan yang dirancang khusus untuk mendukung perkembangan anak-anak di berbagai domain, termasuk keterampilan kognitif, sensorik, dan motorik.

Beberapa bahan Montessori yang umum termasuk Menara Merah Muda, Manik-manik Emas Montessori, Alfabet yang Dapat Dipindahkan, dan bahan Sensorial seperti Tangga Lebar dan Batang Merah, di antara banyak lainnya. Setiap materi memiliki tujuan pendidikan yang spesifik dan mendorong penemuan dan eksplorasi diri. Sebagian besar program Montessori dimulai dari tingkat Anak Usia Dini dan berlanjut hingga tingkat Menengah.

Keuntungan:

  • Otonomi dan Kemandirian: Gaya Montessori memprioritaskan pembelajaran yang berpusat pada siswa, menumbuhkan rasa otonomi, kemandirian, dan pembelajaran yang diarahkan sendiri.
  • Pembelajaran Langsung: Di ruang kelas Montessori, para siswa terlibat dalam banyak kegiatan langsung dan pengalaman yang mendorong eksplorasi dan pemecahan masalah.
  • Instruksi Individual: Gaya Montessori memungkinkan instruksi dan penemuan individual sesuai dengan kecepatan siswa.

Kekurangan:

  • Pelatihan Guru: Menerapkan pendekatan Montessori membutuhkan pelatihan guru khusus, dan mungkin tidak cocok untuk semua guru.
  • Sumber Daya Intensif: Ruang kelas Montessori membutuhkan bahan dan sumber daya khusus, yang mungkin tidak dapat dipenuhi oleh semua sekolah.
  • Tidak Memiliki Pengujian Terstandar: Gaya Montessori sering kali tidak memiliki pengujian atau nilai standar, yang dapat menjadi tantangan ketika beralih ke lingkungan pendidikan tradisional.

Aktivitas Kelas yang Biasanya Terkait dengan Gaya Manajemen Ini

  • Aktivitas Sensorik
  • Kegiatan Keterampilan Hidup Praktis
  • Materi Matematika dan Bahasa
  • Seni dan Ekspresi Kreatif
  • Kerja Individu dan Kelompok Kecil
  • Eksplorasi Alam dan Luar Ruangan
  • Konferensi yang Dipimpin Mahasiswa

Gaya Manajemen Kelas yang Memanjakan/Pemberdaya yang Memberdayakan

Tingkat Kontrol Guru: Rendah

Tingkat Keterlibatan Guru: Tinggi

Tingkat Keterlibatan Siswa: Tinggi

Gaya Manajemen Kelas yang Memanjakan

Gaya manajemen kelas yang memanjakan ditandai dengan tingkat keterlibatan guru yang tinggi namun tingkat kontrol yang minimal. Dalam gaya ini, guru memprioritaskan membangun hubungan guru-siswa dan kesejahteraan emosional siswa.

Guru sering kali dipandang sebagai sosok yang ramah meskipun otoritasnya berkurang. Siswa diberikan kebebasan yang signifikan untuk mengekspresikan diri dan mengambil inisiatif dalam pembelajaran mereka. Kurikulum pengajarannya juga fleksibel dan dapat diadaptasi berdasarkan minat siswa.

Keuntungan:

  • Keselamatan dan Keamanan: Siswa di kelas yang memanjakan merasa aman untuk bersuara karena hubungan positif mereka dengan guru.
  • Hubungan Positif antara Guru dan Murid: Sifat informal dan mudah didekati dari guru yang memanjakan dengan mudah mendorong kepercayaan dan komunikasi terbuka di dalam kelas.
  • Peningkatan Kreativitas: Menumbuhkan kreativitas dan ekspresi diri yang lebih besar di antara para siswa tanpa batasan.

Kekurangan:

  • Penyimpangan dari Penyampaian Pelajaran: Kurangnya struktur dan kontrol dapat menyebabkan pelajaran yang tidak produktif dan keluar dari jalur, sehingga menghambat hasil pembelajaran.
  • Potensi Kekacauan: Penekanan yang berlebihan pada kebebasan dan kontrol yang minim dapat menyebabkan kekacauan dan kebingungan di dalam kelas, serta masalah kedisiplinan.
  • Kurangnya Persiapan untuk Situasi Dunia Nyata: Memanjakan diri secara berlebihan mungkin tidak cukup mempersiapkan siswa untuk menghadapi lingkungan dunia nyata di mana aturan, ekspektasi, dan batasan-batasannya lebih jelas dan kurang fleksibel.

Aktivitas Kelas yang Biasanya Terkait dengan Gaya Manajemen Ini

  • Proyek Kreatif
  • Kegiatan dan Diskusi yang Dipimpin oleh Mahasiswa
  • Pembelajaran Eksploratif
  • Jalur Pembelajaran yang Fleksibel
  • Pembelajaran Berbasis Proyek
  • Penilaian yang Dirancang oleh Siswa
  • Waktu Membaca dan Menulis Gratis

Gaya Manajemen Kelas Permisif/Pendukung Kebebasan

Tingkat Kontrol Guru: Rendah

Tingkat Keterlibatan Guru: Rendah

Tingkat Keterlibatan Siswa: Tinggi

Gaya Manajemen Kelas Permisif

Mirip dengan gaya manajemen kelas yang memanjakan, gaya manajemen kelas yang permisif memprioritaskan kebebasan dan otonomi yang tinggi di antara para siswa. Manajemen kelas yang memanjakan menghilangkan semua lapisan kontrol di dalam kelas dan pada dasarnya memberikan kebebasan penuh kepada para siswa untuk mengikuti keinginan mereka sendiri, karena aturan dan regulasi tidak ada.

Tidak seperti guru yang memanjakan, guru yang permisif mengambil pendekatan lepas tangan, tidak memprioritaskan persiapan pelajaran, dan sangat bergantung pada kegiatan dadakan untuk mengisi waktu di kelas.

Keuntungan:

  • Kebebasan Berekspresi: Siswa tidak memiliki batasan dalam mengekspresikan diri.
  • Pembelajaran Individual: Dengan aturan dan batasan yang lebih sedikit, siswa dapat memiliki lebih banyak fleksibilitas untuk mengejar jalur pembelajaran yang dipersonalisasi, sesuai dengan kekuatan dan minat mereka.

Kekurangan:

  • Kurangnya Struktur: Tidak adanya aturan dan struktur yang jelas dapat menyebabkan kekacauan dan kebingungan di dalam kelas, serta masalah kedisiplinan.
  • Potensi Pelepasan Diri: Beberapa siswa dapat menjadi tidak bersemangat atau apatis di kelas yang permisif, karena mereka mungkin tidak merasa tertantang atau termotivasi.
  • Kesempatan Belajar yang Terlewatkan: Kelas yang permisif akan kehilangan kesempatan belajar yang berharga karena kurangnya perencanaan pembelajaran, sehingga menghalangi siswa untuk mencapai potensi penuh mereka.
  • Akuntabilitas yang terbatas: Siswa di kelas yang permisif mungkin tidak mengembangkan rasa tanggung jawab yang kuat karena ekspektasi yang diberikan kepada mereka lebih sedikit.
  • Kesulitan Bertransisi: Siswa mungkin mengalami kesulitan untuk bertransisi ke lingkungan yang lebih terstruktur dan terikat aturan, seperti perguruan tinggi atau tempat kerja.

Aktivitas Kelas yang Biasanya Terkait dengan Gaya Manajemen Ini

  • Proyek yang Diarahkan Sendiri
  • Diskusi Terbuka
  • Penelitian Independen
  • Stasiun Pembelajaran yang Fleksibel
  • Penilaian yang Dibuat oleh Siswa
  • Membaca Berbasis Pilihan
  • Kegiatan yang Dipimpin oleh Teman Sebaya
  • Rencana Pembelajaran Individual
  • Proyek Eksplorasi
Seperti halnya gaya manajemen kelas yang otoriter, yang berada di ujung ekstrim kekakuan, gaya manajemen kelas yang permisif berada di ujung ekstrim fleksibilitas. Sebaiknya hindari menerapkan kedua gaya manajemen kelas ini dalam pengajaran Anda karena tidak ada manfaat yang jelas dari gaya manajemen ini.

Tips Memilih Gaya Manajemen Kelas Terbaik

Pemilihan gaya manajemen kelas harus sesuai dengan filosofi pendidikan guru, kebutuhan siswa, dan lingkungan kelas yang diinginkan. Memilih gaya yang tepat adalah keputusan penting bagi para pendidik, karena hal ini dapat berdampak signifikan terhadap pengalaman dan hasil pembelajaran bagi guru dan siswa. Oleh karena itu, penting untuk memilih dengan bijak berdasarkan tujuan pengajaran Anda dan kebutuhan unik ruang kelas Anda.

Gaya Manajemen Kelas Tingkat Kontrol

Jangan khawatir, karena kami telah menyiapkan daftar kiat dan pertanyaan yang telah dikurasi dengan cermat dan teruji untuk dipertimbangkan saat memilih gaya manajemen kelas:

  • Seimbangkan Struktur dan Kebebasan: Berusahalah untuk menyeimbangkan antara struktur dan kebebasan di dalam kelas Anda. Seperti yang ditunjukkan dalam daftar gaya manajemen kelas di atas, tidaklah ideal untuk memilih gaya yang ekstrem di mana hanya ada sedikit ruang untuk struktur dan kebebasan. Buatlah gaya manajemen kelas yang memberikan panduan dan batasan-batasan sambil memberikan ruang untuk otonomi siswa. Jangan ragu untuk memadukan elemen-elemen dari berbagai pendekatan dan melakukan adaptasi terhadap model konvensional jika diperlukan, sesuaikan strategi Anda untuk memenuhi kebutuhan unik dan dinamika siswa serta konteks pengajaran Anda.
  • Kenali Murid Anda: Utamakan siswa Anda sebelum hal lainnya. Untuk memilih gaya manajemen kelas yang sesuai untuk kelas Anda, pertama-tama pahami kebutuhan, kepribadian, dan gaya belajar siswa Anda yang beragam. Dan pertimbangkan bagaimana gaya manajemen yang berbeda dapat menyelaraskan dengan kebutuhan dan karakteristik mereka.
    • πŸ’‘ Pertanyaan untuk dipertimbangkan: Seperti apa murid-murid saya?
  • Assess Your Strengths and Weaknesses: It is not enough to tailor a classroom management style that best fits your students. It is equally important to introspect and assess your own teaching style, recognizing your unique strengths and weaknesses. The goal is to harmonize your innate abilities and instructional preferences with your student needs, creating a seamless and effective educational experience.
    • πŸ’‘ Pertanyaan untuk dipertimbangkan: Apa kekuatan dan kelemahan saya sebagai seorang pendidik?
  • Menilai Filosofi Pendidikan Anda: Renungkan filosofi dan nilai-nilai pendidikan pribadi Anda, dan pilihlah gaya manajemen kelas yang paling sesuai dengan keyakinan Anda tentang pengajaran dan pembelajaran, serta kekuatan Anda.
    • πŸ’‘ Pertanyaan untuk dipertimbangkan: Apa filosofi pengajaran saya?
  • Tetapkan Tujuan yang Jelas: Tentukan tujuan dan sasaran pendidikan Anda untuk kelas Anda, dan tentukan tujuan akademis, sosial, dan emosional yang ingin Anda capai dengan pelajaran Anda.
    • πŸ’‘ Pertanyaan untuk dipertimbangkan: Apa tujuan pengajaran saya?
  • Demokratis dalam Pengambilan Keputusan: Untuk menciptakan gaya manajemen kelas yang efektif, masuk akal jika Anda melibatkan subjek pengajaran Anda – murid-murid Anda, dalam diskusi tentang aturan dan harapan di kelas. Mendengarkan bagaimana mereka ingin budaya kelas dibentuk adalah cara terbaik untuk membantu Anda menemukan gaya manajemen kelas yang paling sesuai.
    • πŸ’‘ Pertanyaan untuk dipertimbangkan: Bagaimana cara melibatkan siswa dalam pengambilan keputusan?
  • Bersikaplah Adaptif: Ingatlah, gaya manajemen kelas yang telah Anda pilih tidak ditetapkan secara baku. Bersikaplah fleksibel dan bersedia untuk menyesuaikan gaya manajemen Anda sesuai kebutuhan. Situasi atau kelas yang berbeda mungkin memerlukan pendekatan yang berbeda pula.
    • πŸ’‘ Pertanyaan untuk dipertimbangkan: Apakah saya bersedia untuk beradaptasi dan berkembang?
  • Measure the Success: Explore different means and metrics to measure the success of your classroom management style and be prepared to apply the insights you have gathered to improve. Identify metrics that hold significance within your specific classroom context, whether it’s gauging student engagement, tracking academic performance, monitoring attention levels, or a blend of these indicators.
    • πŸ’‘ Pertanyaan untuk dipertimbangkan: Bagaimana cara menilai keefektifan gaya manajemen saya?
Berikut ini adalah 20 strategi manajemen kelas yang efektif untuk dipasangkan dengan gaya manajemen kelas yang Anda pilih untuk menciptakan kelas yang sukses. Jika Anda seorang guru yang baru dalam dunia pengajaran, Anda mungkin ingin menjelajahi 26 strategi manajemen kelas untuk guru baru ini.  

Kesimpulan

Makanan cepat saji βœ…

  • Hindari Gaya yang Ekstrim: Ketahuilah bahwa tidak ada gaya manajemen kelas yang cocok untuk semua. Hal-hal yang ekstrem, baik yang melibatkan kontrol yang kaku atau kebebasan penuh, mungkin tidak akan memberikan hasil yang terbaik bagi siswa Anda.
  • Dengarkan Kebutuhan Siswa Anda: Perhatikan dan dengarkan kebutuhan dan preferensi siswa Anda. Masukan mereka bisa sangat berharga dalam membentuk lingkungan kelas yang mendorong keterlibatan dan pembelajaran.
  • Renungkan Filosofi Pengajaran Anda Secara terus-menerus renungkan filosofi dan kekuatan pengajaran Anda dan bersiaplah untuk menyesuaikan gaya manajemen kelas Anda dengan nilai-nilai inti dan tujuan Anda.

Terakhir, manfaatkan tips dan panduan yang telah kami bagikan di atas untuk menyesuaikan gaya manajemen kelas yang tidak hanya sesuai dengan kebutuhan Anda sebagai seorang pendidik, namun juga memenuhi beragam kebutuhan siswa Anda. Dengan demikian, Anda siap menciptakan lingkungan belajar yang inklusif, menarik, dan produktif.

Dalam dunia pendidikan yang dinamis, fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi adalah kuncinya. Rangkullah kesempatan untuk menyempurnakan pendekatan pengajaran Anda, dengan selalu mengingat tujuan akhir: memberikan pengalaman pendidikan yang mendukung, memperkaya, dan memuaskan bagi para siswa Anda.

Zhun Yee Chew

About Zhun Yee Chew

Zhun Yee Chew is the Content Lead at ClassPoint. She aims to empower educators to build engaging classrooms through valuable and innovative content. Zhun is a passionate advocate and leader of educational transformation, as well as an educator. Before joining ClassPoint, she spent her past 7 years spearheading efforts to revolutionize education systems across different countries. She kickstarted an educational NGO, developed innovative solutions and curricula for various programmes, and actively volunteered with various NGOs and rural communities as an educator driving change.

Supercharge your PowerPoint.
Start today.

400,000+ people like you use ClassPoint to boost student engagement in PowerPoint presentations.