27 Strategi Manajemen Kelas Transformatif Untuk Guru Sekolah Menengah Pertama

Ausbert Generoso

Ausbert Generoso

27 Strategi Manajemen Kelas Transformatif Untuk Guru Sekolah Menengah Pertama

Apakah Anda pernah menemukan diri Anda merenungkan pertanyaan seperti:

  • Bagaimana cara menjaga ketertiban sekaligus menumbuhkan suasana belajar yang dinamis dan menyenangkan?
  • Apa rahasia untuk membuat siswa saya tetap terlibat dan bersemangat tentang materi pelajaran?
  • Bagaimana saya dapat mengelola tantangan yang unik di lingkungan sekolah menengah?

Nah, Anda telah mendarat di halaman yang tepat! Dalam panduan komprehensif ini, kita akan mengeksplorasi strategi manajemen kelas yang terbukti efektif dan sesuai dengan kebutuhan guru sekolah menengah. Baik Anda seorang pendidik berpengalaman yang mencari pendekatan baru atau guru baru yang mencoba mencari tahu seni dan ilmu manajemen kelas, tujuan kami adalah membekali Anda dengan kotak peralatan yang penuh dengan strategi yang praktis, menyenangkan, dan 100% dapat dilakukan.

Perhatikan: strategi manajemen kelas untuk siswa sekolah menengah sangat berbeda dengan strategi yang digunakan di pendidikan usia dini, dan salah langkah dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan. Jadi, ikutlah bersama kami untuk melihat bagaimana Anda dapat mengubah ruang kelas Anda menjadi pusat motivasi siswa yang berkembang di kelas sekolah menengah Anda!

Mengapa Strategi Manajemen Kelas untuk Sekolah Menengah Memainkan Peran Penting

Sebagai pendidik, Anda pasti tidak asing dengan transformasi luar biasa yang dialami oleh para remaja selama tahun-tahun sekolah menengah. Fase ini menandai transisi penting dari masa kanak-kanak ke masa remaja, sebuah perjalanan yang penuh dengan rasa ingin tahu, penemuan jati diri, dan pencarian kemandirian. Ini adalah masa ketika siswa mulai menguji batas-batas, mempertanyakan otoritas, dan mengembangkan identitas mereka sendiri.

Di sinilah strategi manajemen kelas berperan:

  • Pertumbuhan Pribadi yang Lebih Baik: Manajemen kelas yang efektif memberikan struktur dan konsistensi untuk menciptakan lingkungan belajar yang kondusif yang memungkinkan siswa untuk fokus pada pembelajaran dan pertumbuhan pribadi.
  • Kemajuan dan Keunggulan Akademik: Ruang kelas yang dikelola dengan baik meminimalkan gangguan dan memaksimalkan waktu pembelajaran, memfasilitasi kemajuan dan keunggulan akademik pada saat siswa mulai mempelajari mata pelajaran yang lebih kompleks dan terspesialisasi.
  • Pengembangan Sikap dan Nilai yang Baik: Manajemen kelas yang efektif akan menciptakan suasana yang saling menghormati dan positif, memfasilitasi pengembangan sikap dan nilai yang baik, serta mempersiapkan siswa untuk menghadapi dunia nyata.
Strategi manajemen kelas untuk sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas

Menavigasi Transisi Remaja: Tantangan Pedagogis

Transisi ke masa remaja adalah proses yang kompleks dan menarik. Siswa sekolah menengah mengambil langkah pertama mereka ke dunia kemandirian, dan semakin menyempurnakan rasa diri dan aspirasi mereka. Perjalanan ini bisa mendebarkan sekaligus menegangkan. Sebagai guru, Anda memainkan peran penting dalam membantu siswa menavigasi periode transformatif ini.

Inilah kuncinya:

  1. Menetapkan Batasan
    • Remaja yang sedang dalam masa transisi secara alami cenderung menguji batas-batas dan mempertanyakan otoritas. Manajemen kelas yang efektif bertindak sebagai perancah dukungan, memberikan harapan dan pedoman yang jelas untuk berperilaku. Hal ini menciptakan ruang yang aman bagi siswa untuk mengeksplorasi kemandirian yang baru mereka temukan sambil tetap menghormati kebutuhan komunitas kelas.
  2. Membina Keterlibatan
    • Siswa sekolah menengah mendambakan keterlibatan dan relevansi. Strategi manajemen kelas yang direncanakan secara efektif untuk siswa sekolah menengah dapat memastikan bahwa pelajaran tetap menarik dan bermakna. Hal ini tidak hanya membuat siswa tetap fokus, tetapi juga mendorong rasa ingin tahu dan kecintaan mereka untuk belajar.
  3. Membangun Hubungan
    • Remaja yang akan segera beranjak remaja mungkin tidak mudah membuka diri, tetapi mereka merindukan hubungan dan pengertian. Ruang kelas yang dikelola dengan baik akan menumbuhkan hubungan positif antara guru dan murid, menciptakan lingkungan di mana murid merasa dihargai, didengar, dan didukung. Hubungan emosional ini bisa menjadi motivator yang kuat.

Manfaat Memprioritaskan Manajemen Kelas untuk Sekolah Menengah Pertama

Manajemen kelas yang efektif bukan hanya sarana untuk menjaga ketertiban; namun juga merupakan alat yang ampuh untuk memfasilitasi pengajaran dan mendukung perkembangan siswa di masa-masa kritis. Mari kita jelajahi beberapa keuntungan utama yang didapat dengan menguasai seni ini:

Untuk Guru

😌 Mengurangi Stres dan Kelelahan

Mengelola konflik dan perilaku buruk di sekolah menengah pertama bisa menjadi tantangan tersendiri. Ketika ruang kelas dikelola dengan baik, guru mengalami tingkat stres dan kelelahan yang lebih rendah. Ini berarti Anda dapat lebih fokus pada kegembiraan mengajar dan tidak terlalu fokus pada mengelola perilaku yang mengganggu.

🍎 Pengalaman Mengajar yang Lebih Baik

Strategi manajemen kelas menciptakan lingkungan pengajaran yang lebih positif. Hal positif ini dapat diterjemahkan ke dalam pengalaman mengajar yang lebih menyenangkan, yang pada gilirannya dapat menghasilkan karier yang lebih panjang dan memuaskan di bidang pendidikan.

πŸ’ͺ🏻 Peningkatan Efisiensi

Dengan manajemen yang efektif, Anda akan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menangani masalah disiplin dan lebih banyak waktu untuk mengajar. Hal ini meningkatkan efisiensi pelajaran Anda dan memungkinkan Anda untuk membahas lebih banyak materi pengajaran, memfasilitasi kemajuan akademik.

Meningkatkan pengajaran modern melalui strategi manajemen kelas yang efektif dapat dibawa ke tingkat berikutnya dengan integrasi solusi EdTech yang andal. Di tengah banyaknya pilihan yang tersedia di pasar, izinkan kami memperkenalkan ClassPoint - alat bantu keterlibatan audiens nomor satu yang dipercaya oleh ratusan ribu guru di seluruh dunia. ClassPoint memungkinkan Anda meningkatkan efisiensi pengajaran Anda, memberi Anda akses ke kuis interaktif, alat bantu peragaan slide yang praktis, fitur gamifikasi, dan bahkan teknologi AI. Bagian terbaiknya? Semuanya ada di dalam PowerPoint!

Untuk Mahasiswa

πŸ˜‡ Peningkatan Perilaku

Dibandingkan dengan anak-anak prasekolah, anak-anak sekolah menengah pertama dapat lebih memahami ekspektasi. Harapan yang jelas dan manajemen yang konsisten dapat secara efektif meningkatkan perilaku siswa. Ketika siswa mengetahui apa yang diharapkan dari mereka dan memahami konsekuensi dari tindakan mereka, mereka cenderung berperilaku dengan baik.

⏳ Peningkatan Waktu Belajar

Ruang kelas yang dikelola dengan baik akan memaksimalkan waktu belajar, yang sangat penting terutama saat siswa mulai memahami konsep dan mata pelajaran yang lebih kompleks. Siswa menghabiskan lebih sedikit waktu untuk terganggu atau mengganggu orang lain, sehingga lebih banyak waktu yang dapat digunakan untuk pembelajaran dan pengembangan keterampilan.

πŸ’“ Hubungan Positif antara Guru dan Murid

Hubungan positif antara guru dan murid sangat penting, terlepas dari tingkat pendidikan murid Anda. Ketika siswa merasa dihormati dan didukung, mereka akan lebih mungkin untuk terlibat dengan materi dan mencari bantuan ketika dibutuhkan.

Membangun hubungan guru-siswa yang positif sebagai manfaat dari strategi manajemen kelas

🀲🏻 Peningkatan Keterampilan Sosial dan Emosional

Keterampilan sosial dan emosional adalah salah satu keterampilan yang paling dicari di tempat kerja saat ini. Dan manajemen kelas yang baik sering kali menggabungkan komponen pembelajaran sosial dan emosional, memastikan siswa belajar untuk mengelola perilaku dan emosi mereka sendiri dan mengembangkan keterampilan hidup yang penting yang melampaui ruang kelas.

πŸ’Ό Persiapan untuk menghadapi Tantangan Dunia Nyata

Manajemen kelas mengajarkan siswa keterampilan hidup yang penting, seperti tanggung jawab, pengendalian diri, dan resolusi konflik. Keterampilan ini sangat berharga karena mereka mempersiapkan diri untuk menghadapi tantangan di masa depan dalam pendidikan tinggi dan dunia kerja.


Strategi Manajemen Kelas untuk Guru Sekolah Menengah Pertama

Infografis Strategi Manajemen Kelas untuk Sekolah Menengah Pertama

Mengajar siswa sekolah menengah terkadang terasa seperti menaiki rollercoaster yang penuh dengan emosi dan energi. Namun jangan khawatir; dengan strategi manajemen kelas yang unik ini, Anda tidak hanya dapat bertahan, tetapi juga berkembang dalam perjalanan yang mengasyikkan ini.

1. Informasi Singkat Dua Menit

Luangkan waktu dua menit pertama dari setiap kelas bagi siswa untuk berbagi sesuatu yang menarik atau menyenangkan yang terjadi dalam hidup mereka. Sentuhan pribadi ini tidak hanya membangun hubungan baik, tetapi juga menyalurkan antusiasme pagi mereka secara positif. Hal ini membantu siswa memulai hari dengan catatan yang cerah, sehingga mengurangi potensi gangguan.

Mengapa ini berhasil : Anak-anak sekolah menengah sering kali datang ke kelas dengan penuh cerita. Memungkinkan mereka untuk berbagi cerita ini akan menyalurkan energi mereka ke dalam aktivitas yang konstruktif dan menarik.

2. Peraturan yang Dibuat oleh Siswa

Alih-alih memaksakan aturan kelas, libatkan siswa Anda dalam menciptakannya. Doronglah mereka untuk melakukan curah pendapat dan mendiskusikan peraturan yang mereka yakini akan membuat ruang kelas menjadi tempat yang lebih baik untuk belajar. Ketika siswa memiliki suara dalam peraturan, mereka lebih cenderung mematuhinya.

Mengapa ini berhasil : Siswa sekolah menengah mendambakan otonomi dan rasa hormat. Mengizinkan mereka untuk membuat peraturan akan memberdayakan mereka dan menumbuhkan rasa tanggung jawab.

3. Kekuatan Pilihan

Strategi manajemen kelas untuk sekolah menengah pertama

Berikan pilihan kepada siswa bila memungkinkan. Entah itu memilih topik proyek, tugas membaca, atau mitra kelompok, pilihan mendorong rasa kepemilikan dan keterlibatan. Siswa sekolah menengah menghargai memiliki suara dalam perjalanan belajar mereka.

Mengapa ini berhasil : Anak-anak sekolah menengah sedang mengembangkan identitas dan preferensi mereka. Memberikan pilihan akan menghormati individualitas mereka dan mendorong partisipasi aktif.

4. Kemandirian yang Diperancah

Bangun kemandirian siswa secara bertahap dengan memberikan harapan Anda. Mulailah dengan langkah-langkah yang jelas dan kemudian secara bertahap lepaskan tanggung jawab saat mereka menjadi lebih mahir. Metode ini membantu mencegah frustrasi dan memberdayakan siswa untuk mengambil alih pembelajaran mereka.

Mengapa ini berhasil : Anak-anak sekolah menengah berada dalam fase transisi di mana mereka mencari lebih banyak kebebasan. Perancah memungkinkan mereka untuk mengembangkan keterampilan tanpa merasa terbebani.

5. Sudut Tenang

Strategi manajemen kelas untuk sekolah menengah pertama - sudut yang tenang

Tentukan “Pojok Tenang” di ruang kelas Anda di mana siswa dapat beristirahat sejenak untuk kembali fokus saat dibutuhkan. Anak-anak sekolah menengah terkadang berjuang dengan pengaturan diri, dan ruang ini memberi mereka area yang tenang dan tidak menghukum untuk menenangkan diri.

Mengapa ini berhasil : Siswa sekolah menengah dapat dengan mudah merasa kewalahan, dan ruang khusus untuk menenangkan diri dapat membantu mereka mengelola emosi dan kembali ke kelas untuk belajar.

6. Pengaturan Ulang 10 Detik

Apabila Anda menyadari bahwa energi di dalam ruangan menjadi terlalu kacau atau keluar jalur, lakukan “Reset 10 Detik”. Hal ini melibatkan semua orang untuk menarik napas dalam-dalam dan memfokuskan kembali perhatian mereka pada tugas yang sedang dikerjakan. Ini adalah cara yang cepat dan efektif untuk mendapatkan kembali kendali tanpa mengganggu alur pelajaran.

Mengapa ini berhasil : Anak-anak sekolah menengah dapat dengan mudah terbawa suasana. Reset 10 Detik memberikan pengingat lembut untuk memfokuskan kembali dan tetap berada di jalurnya.

7. Mitra Akuntabilitas Sejawat

Menugaskan siswa sebagai “mitra pertanggungjawaban” untuk tugas atau penugasan tertentu. Mereka bekerja sama untuk memastikan kesuksesan satu sama lain, menumbuhkan rasa tanggung jawab dan kerja sama tim. Mengetahui bahwa teman sebaya mengandalkan mereka dapat memotivasi siswa untuk tetap terlibat.

Mengapa ini berhasil : Siswa sekolah menengah menghargai hubungan teman sebaya dan lebih cenderung bertanggung jawab ketika mereka tahu bahwa teman sebayanya mengandalkan mereka.

8. Hadiah Siswa Misterius

Pilih seorang “Murid Misterius” setiap hari tanpa mengungkapkan identitas mereka. Siswa ini mendapatkan hadiah (misalnya, hadiah kecil atau hak istimewa) jika mereka secara konsisten mengikuti aturan kelas dan menunjukkan perilaku positif. Hal ini menambahkan elemen kegembiraan dan mendorong semua orang untuk melakukan yang terbaik.

Mengapa ini berhasil : Anak-anak sekolah menengah menyukai kejutan dan kompetisi yang bersahabat. Konsep Mystery Student membuat mereka tetap terlibat dan berjuang untuk berperilaku positif.

9. Bonanza Istirahat Otak

Integrasikan istirahat otak singkat ke dalam pelajaran Anda, sehingga siswa dapat melakukan peregangan, bergerak, atau terlibat dalam aktivitas yang cepat dan menyenangkan. Anak-anak sekolah menengah memiliki energi yang cukup banyak, dan waktu istirahat ini membantu mereka untuk kembali fokus dan mempertahankan perhatian selama pelajaran yang lebih lama.

Mengapa ini berhasil : Anak-anak sekolah menengah memiliki rentang perhatian yang lebih pendek dan perlu istirahat secara berkala untuk mengisi ulang tenaga dan tetap terlibat.

Coba gunakan pengatur waktu PowerPoint untuk menjalankan brain break di kelas Anda.

10. Perayaan Pola Pikir Pertumbuhan

Merayakan tidak hanya prestasi akademik tetapi juga usaha, ketekunan, dan pola pikir yang berkembang yang ditunjukkan oleh para siswa. Mengakui dan menghargai komitmen mereka terhadap peningkatan, yang menumbuhkan budaya kelas yang positif.

Mengapa ini berhasil : Anak-anak sekolah menengah berada pada tahap di mana mereka mengembangkan konsep diri mereka. Mengakui usaha daripada hasil mendorong mereka untuk menerima tantangan.

11. Pendidikan Empati

Luangkan waktu untuk mengajarkan empati dan kecerdasan emosional secara eksplisit. Gunakan cerita, diskusi, dan permainan peran untuk membantu siswa memahami dan menghormati perasaan dan perspektif satu sama lain. Hal ini akan membangun ruang kelas yang lebih berempati dan harmonis.

Mengapa ini berhasil : Siswa sekolah menengah sedang menavigasi kompleksitas sosial, dan mengajarkan empati membantu mereka membangun hubungan yang lebih sehat.

12. Aliansi Agenda

Strategi manajemen kelas untuk sekolah menengah pertama - perencanaan agenda

Doronglah siswa untuk membuat agenda harian atau perencana untuk melacak tugas, tenggat waktu, dan tanggal-tanggal penting. Strategi ini mempromosikan organisasi, tanggung jawab, dan akuntabilitas.

Mengapa ini berhasil : Anak-anak sekolah menengah sedang mengembangkan keterampilan berorganisasi, dan agenda membantu mereka untuk tetap fokus pada tanggung jawab mereka.

13. Tangkap Mereka Menjadi Baik

Ciptakan budaya positif dengan mengakui dan memuji siswa atas perilaku dan kontribusi yang baik. Pengakuan publik, seperti penghargaan “Tertangkap Menjadi Baik”, memperkuat perilaku yang diinginkan.

Mengapa ini berhasil : Siswa sekolah menengah merespon dengan baik terhadap penguatan positif dan menghargai pengakuan atas usaha mereka.

14. Tempat Duduk Berbasis Pilihan

Izinkan siswa untuk memilih tempat duduk mereka dalam parameter tertentu. Pilihan ini memberdayakan mereka dan dapat mengurangi gangguan di kelas yang berkaitan dengan pengaturan tempat duduk.

Mengapa ini berhasil : Siswa sekolah menengah sering kali mencari otonomi dan pilihan. Memberi mereka kendali atas tempat duduk mereka dapat menciptakan ruang kelas yang lebih harmonis.

15. Lokakarya Resolusi Konflik

Ajarkan keterampilan resolusi konflik melalui lokakarya atau diskusi kelas. Membekali siswa dengan alat untuk menyelesaikan perselisihan secara damai dan konstruktif, mengurangi gangguan dan menumbuhkan lingkungan kelas yang mendukung.

Mengapa ini berhasil : Siswa sekolah menengah pertama mungkin akan menghadapi konflik, dan mengajarkan mereka keterampilan resolusi akan membantu mereka untuk menangani situasi ini secara dewasa.

16. Beri Nama Strategi Itu

Suntikkan kreativitas ke dalam peraturan kelas Anda dengan memberikan nama-nama yang menarik. Misalnya, alih-alih “Angkat tangan Anda untuk berbicara,” sebut saja “Obor Bicara.” Pendekatan yang menyenangkan ini membuat kepatuhan terhadap peraturan menjadi lebih menarik dan mudah diingat oleh anak-anak sekolah menengah.

Mengapa berhasil: Nama-nama yang kreatif menambahkan unsur kesenangan dan keingintahuan pada ekspektasi ruang kelas, sehingga lebih menarik.

17. Refleksi Papan Cerita

Dorong siswa untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan mereka melalui penceritaan visual. Mintalah mereka membuat papan cerita untuk merefleksikan perilaku atau pengalaman mereka di kelas. Ekspresi artistik ini menumbuhkan kesadaran diri dan kreativitas.

Mengapa ini berhasil: Refleksi visual menawarkan jalan alternatif bagi siswa untuk mengkomunikasikan emosi dan pengalaman mereka.

18.Keluar dari Tiket Ekspres

Memasukkan penilaian perilaku ke dalam tiket keluar. Sertakan kegiatan di mana siswa menilai perilaku mereka selama pelajaran dengan skala 1 sampai 5. Penilaian mandiri ini mendorong akuntabilitas dan memberi Anda wawasan yang berharga.

Mengapa ini berhasil: Penilaian diri memberdayakan siswa untuk memantau perilaku mereka dan mendorong tanggung jawab.

Tiket keluar dapat berupa kegiatan menulis interaktif secara real-time. Word Cloud dan Short Answer dari ClassPoint bisa menjadi alat yang bagus untuk Anda coba.  

19. Rapat Makan Siang

Adakan pertemuan makan siang sesekali dengan kelompok kecil siswa. Gunakan suasana informal ini untuk mendiskusikan perilaku, tantangan, dan keberhasilan kelas. Hal ini menciptakan dialog yang suportif dan terbuka, sehingga menumbuhkan rasa saling memiliki.

Mengapa ini berhasil: Pertemuan informal membangun kepercayaan, memungkinkan siswa untuk menyuarakan kekhawatiran mereka dengan nyaman, dan memperkuat hubungan guru-siswa.

20. Tantangan Tindakan Kebaikan Secara Acak

Buatlah tantangan yang mendorong siswa untuk melakukan tindakan kebaikan secara acak kepada teman-temannya. Buatlah papan tantangan di mana siswa dapat melacak tindakan kebaikan mereka. Hal ini tidak hanya menumbuhkan empati, tetapi juga membangun budaya kelas yang positif.

Mengapa ini berhasil: Tindakan kebaikan mendorong empati, kerja sama, dan rasa kebersamaan.

21. Rolet Peran Ruang Kelas

Rotasi peran di kelas seperti pemimpin barisan, pencatat waktu, atau distributor materi. Gunakan metode pemilihan acak seperti mengundi nama dari sebuah topi. Hal ini membuat para siswa tetap terlibat, bertanggung jawab, dan bersemangat untuk berkontribusi.

Mengapa ini berhasil: Rotasi memastikan bahwa semua siswa memiliki kesempatan untuk mengambil peran kepemimpinan dan berpartisipasi aktif dalam manajemen kelas.

22. Rencana Perilaku yang Dipersonalisasi

Berkolaborasi dengan siswa untuk membuat rencana perilaku yang dipersonalisasi. Izinkan mereka untuk menetapkan tujuan perilaku mereka sendiri dan memilih hadiah untuk memenuhi tujuan tersebut. Hal ini memberdayakan mereka untuk mengambil tanggung jawab atas tindakan dan perilaku mereka.

Mengapa ini berhasil: Rencana yang dipersonalisasi meningkatkan motivasi, tanggung jawab, dan komitmen siswa untuk mencapai tujuan perilaku.

23. Jempol ke atas pada hari Kamis

Tentukan hari Kamis sebagai hari bagi siswa untuk memberikan “jempol” kepada teman sebaya yang menunjukkan perilaku teladan atau kebaikan selama seminggu. Pengakuan dari teman sebaya ini mendorong interaksi sosial yang positif dan memperkuat perilaku yang diinginkan.

Mengapa ini berhasil: Pengakuan teman sebaya membangun rasa kebersamaan, mendorong perilaku positif, dan memperkuat norma-norma kelas.

24.Bagan Emosi Emoji

Perkenalkan “bagan emosi emoji” di mana siswa menunjukkan kondisi emosi mereka di awal hari atau kelas. Hal ini memberikan wawasan yang berharga tentang kesejahteraan emosional mereka dan memungkinkan Anda untuk menyesuaikan pengajaran Anda.

Mengapa ini berhasil: Memahami emosi siswa memungkinkan Anda menciptakan lingkungan kelas yang mendukung dan berempati, sehingga mengurangi potensi gangguan.

25. DJ Ruang Kelas

Izinkan siswa untuk bergiliran menjadi “DJ Kelas”. Mereka dapat memilih musik latar belakang selama waktu kerja, sehingga menumbuhkan suasana yang positif dan produktif. Mendorong mereka untuk membuat daftar putar juga bisa menjadi aktivitas yang menarik.

Mengapa ini berhasil: Musik meningkatkan fokus, motivasi, dan rasa kepemilikan terhadap lingkungan kelas.

26. Tantangan yang Berorientasi pada Tujuan

Tetapkan tantangan perilaku di seluruh kelas dengan tujuan tertentu. Misalnya, jika kelas mencapai jumlah poin perilaku yang telah ditentukan, mereka mendapatkan hadiah atau hak istimewa khusus. Pendekatan ini mendorong kerja sama dan motivasi tim.

Mengapa ini berhasil: Tantangan yang berorientasi pada tujuan mendorong kerja sama, kerja sama tim, dan rasa pencapaian.

27. Bingo Perilaku

Buatlah kartu “Bingo Perilaku” yang menampilkan berbagai perilaku positif (misalnya, membantu teman sekelas, berpartisipasi secara aktif). Ketika siswa mencapai garis atau pola pada kartu Bingo mereka, mereka mendapatkan hadiah. Pendekatan gamifikasi ini menjaga ekspektasi perilaku tetap menarik.

Mengapa ini berhasil: Behavior Bingo mengubah perilaku positif menjadi sebuah permainan, membuatnya menyenangkan dan bermanfaat.


Bonus: Praktik Terbaik untuk Menerapkan Strategi Manajemen Kelas yang Berhasil untuk Sekolah Menengah Pertama

Strategi manajemen kelas yang menyenangkan untuk guru sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas

🎡 Rutinitas yang Harmonis

Seperti sebuah simfoni, pertahankan ritme yang konsisten dalam aktivitas kelas Anda. Rutinitas ini membantu siswa mengetahui apa yang diharapkan, sehingga mereka dapat fokus pada pembelajaran alih-alih mengantisipasi gangguan.

🚧 Batas Sejernih Kristal

Lukiskan aturan kelas Anda di atas kanvas yang jelas. Buatlah ekspektasi langsung yang tidak menyisakan ruang untuk menebak-nebak, memastikan semua orang tahu melodi perilaku.

πŸ”„ Alkimia Kemampuan Beradaptasi

Jadilah seorang maestro dalam hal kemampuan beradaptasi. Fleksibilitas, seperti improvisasi yang terampil, memungkinkan Anda untuk menyempurnakan strategi Anda sesuai dengan dinamika kelas Anda yang terus berubah.

β˜€οΈ Memancarkan Kepositifan

Di ruang kelas Anda, jadilah matahari yang mencerahkan hari. Pancarkan hal positif kepada siswa Anda, bina lingkungan di mana sinar dorongan dan pujian menutupi bayangan negatif.

🌱 Taman Hubungan

Kembangkan koneksi seperti seorang tukang kebun yang berpengalaman. Peliharalah hubungan dengan murid-murid Anda, rawatlah pertumbuhan dan kesejahteraan mereka seperti bunga yang sedang mekar.

πŸ‘‚ Dengarkan Secara Aktif, Berempati Secara Mendalam

Setel telinga Anda ke simfoni suara siswa Anda. Berlatihlah mendengarkan secara aktif dan memahami secara empati untuk menyelaraskan diri dengan kebutuhan dan emosi mereka.

πŸ“Š Ekspedisi Penilaian Strategi

Memulai perjalanan penilaian strategi secara teratur. Evaluasi keefektifan metode Anda, sesuaikan arah Anda untuk menavigasi perairan yang belum dipetakan dengan kebijaksanaan.

🎢 Simfoni Suara Mahasiswa

Jadilah konduktor kolaborasi, dan libatkan siswa dalam komposisi kreatif pengelolaan kelas Anda. Biarkan suara mereka selaras dengan strategi Anda untuk sebuah simfoni kesuksesan.

πŸ”„ Pengembaraan Refleksi

Lakukan perjalanan introspektif ke dalam pengalaman mengajar Anda. Renungkanlah puncak pencapaian dan penurunan tantangan yang lembut, terus-menerus belajar dari setiap catatan.

🏝️ Oasis Perawatan Diri

Di tengah-tengah pusaran pendidikan, ciptakan sebuah oase perawatan diri. Mengisi kembali semangat Anda, memastikan Anda tetap menjadi mercusuar yang bersinar yang membimbing siswa Anda melalui lautan pengetahuan.

Kesimpulan

Sekolah menengah pertama merupakan fase transisi yang kritis antara pendidikan awal dan pendidikan tinggi. Anda hampir pasti akan dihadapkan pada serangkaian tantangan dan peluang baru setiap harinya.

Namun, kami percaya bahwa strategi manajemen kelas untuk sekolah menengah yang kami bagikan ini akan sangat berharga. Dan pengingat untuk semua guru sekolah menengah: teruslah belajar bersama siswa Anda agar Anda dapat terus menyesuaikan diri dengan kebutuhan siswa yang terus berkembang saat mereka tumbuh dan menjadi dewasa.

Semoga komitmen Anda terhadap manajemen kelas yang efektif dapat terus memberikan struktur dan dukungan bagi para siswa Anda, menciptakan lingkungan di mana pembelajaran dapat berkembang dengan baik. Setiap hari, Anda berkontribusi pada pertumbuhan dan perkembangan generasi berikutnya. πŸ’ͺ🏻

Ausbert Generoso

About Ausbert Generoso

Ausbert Generoso is the Community Marketing Manager of ClassPoint. With 5 years of being a writer, his written work has always aimed to guide educators in their quest to create engaging learning environments. When he is not writing, he channels his creativity into crafting video content that equips teachers with the skills to master day-to-day presentations through simple to advanced PowerPoint tutorials over at ClassPoint's TikTok channel, raking 40 million total plays in just 3 months! Extending his efforts beyond blog and video creation, he also spearheads social media, reaching millions of ClassPoint users worldwide. Join Ausbert on this exciting journey as we revolutionize education together!

Supercharge your PowerPoint.
Start today.

400,000+ people like you use ClassPoint to boost student engagement in PowerPoint presentations.