Rencana Pengelolaan Kelas: Panduan Paling Praktis dan Templat yang Siap Digunakan

Zhun Yee Chew

Zhun Yee Chew

Rencana Pengelolaan Kelas: Panduan Paling Praktis dan Templat yang Siap Digunakan

Manajemen kelas yang buruk dapat berdampak buruk bagi guru dan siswa. Bagi guru, hal ini mengakibatkan hilangnya waktu mengajar, stres yang tidak perlu, dan perasaan tidak mampu. Di sisi lain, siswa tidak dapat mencapai potensi penuh mereka selama fase pembelajaran yang krusial ini.

Ketika dihadapkan pada kelas yang tidak teratur dan tidak bersemangat, hal pertama yang mungkin terlintas dalam pikiran Anda adalah strategi manajemen kelas. Benar, mereka memang dapat membantu, tetapi mereka bukanlah solusi satu ukuran untuk semua atau ramuan ajaib yang dapat memberikan hasil instan. Hal ini sering kali perlu diintegrasikan dengan baik ke dalam rencana manajemen kelas, yang mencakup prosedur kelas, aturan, strategi keterlibatan, dan banyak lagi untuk memastikan manajemen kelas yang komprehensif dan menyeluruh.

Oleh karena itu, ini adalah tantangan yang tidak hanya dialami oleh guru-guru baru. Menurut penelitian ini, para guru di semua tingkatan mengungkapkan perasaan kurang siap dalam pengelolaan kelas. Lebih buruk lagi, sumber daya yang tersedia sering kali sarat dengan jargon dan kerumitan yang tidak perlu, sehingga membuat manajemen kelas menjadi dunia yang penuh teka-teki.

Jangan khawatir, karena kami telah menyiapkan panduan yang komprehensif dan praktis ini untuk memandu Anda melalui proses langkah demi langkah dalam membuat rencana pengelolaan kelas. Selain itu, kami juga menawarkan template rencana pengelolaan kelas yang mudah digunakan dan gratis, yang dapat Anda terapkan dalam praktik mengajar sehari-hari. Bagaimana kedengarannya?

Apa yang dimaksud dengan Rencana Pengelolaan Kelas?

Apa yang dimaksud dengan Rencana Pengelolaan Kelas?

Rencana pengelolaan kelas adalah kerangka kerja terstruktur dari rencana, aturan, prosedur, dan lainnya yang berfungsi sebagai pedoman untuk memberikan pendekatan proaktif dan terorganisir kepada para guru dalam mengelola kelas, memastikan ruang kelas yang terkelola dengan baik dan lingkungan belajar yang kondusif. Rencana pengelolaan kelas dapat dilihat sebagai konsep yang lebih luas yang mencakup strategi pengelolaan kelas, yang merupakan teknik atau pendekatan khusus yang digunakan guru dalam kerangka rencana pengelolaan kelas untuk mengatasi masalah tertentu atau mencapai tujuan tertentu di dalam kelas.

Perbedaan antara Rencana Manajemen Kelas dan Strategi Manajemen Kelas

Menurut peneliti pendidikan Teodora Popescu, ruang kelas yang dikelola dengan baik biasanya mencakup elemen-elemen ini:

  • Pemanfaatan waktu dan sumber daya fisik yang optimal.
  • Strategi yang memberdayakan siswa untuk membuat pilihan positif daripada memberikan kontrol atas tindakan mereka.
  • Eksekusi teknik instruksional yang berhasil.

Selain itu, rencana manajemen kelas yang efektif memastikan ruang kelas yang sangat aktif, serta perkembangan akademik, sosial, dan emosional siswa. Oleh karena itu, jika Anda belum melakukannya, sangat penting bagi Anda sebagai seorang pendidik untuk membuat rencana manajemen kelas yang kuat untuk memastikan tercapainya hasil pengajaran yang penting ini.


Templat Rencana Pengelolaan Kelas

Unduh templat Rencana Pengelolaan Kelas kami di sini untuk memulai. πŸ‘‡

Cara Membuat Rencana Manajemen Kelas yang Sempurna

Ingin membuat rencana pengelolaan kelas yang efektif dan sangat mudah? Pertama, penting untuk memahami komponen-komponen strategi manajemen kelas yang efektif.

Mengambil dari kompilasi ekstensif 150 studi penelitian, Dewan Nasional Kualitas Guru telah menganjurkan lima komponen inti dari strategi manajemen kelas yang telah menerima dukungan kuat dari penelitian:

  • Peraturan: menginstruksikan dan memperkuat perilaku kelas yang diharapkan.
  • Rutinitas dan Prosedur: menanamkan dan mempraktikkan prosedur kelas dan sekolah.
  • Pujian dan Penghargaan: memberikan pengakuan yang spesifik dan tegas atas perilaku siswa yang diinginkan dan sesuai.
  • Keterlibatan: menerapkan kegiatan dan strategi kelas yang mendorong partisipasi aktif siswa.
  • Perilaku buruk: menerapkan strategi intervensi yang konsisten untuk perilaku siswa yang tidak pantas.

Dengan demikian, rencana manajemen kelas yang efektif harus mencakup semua elemen penting dari strategi manajemen kelas yang efektif.

Dalam panduan ini, kita akan membahas rencana manajemen kelas yang bersifat universal dan juga rencana manajemen kelas yang ditargetkan, rencana yang diambil dari kerangka kerja respon terhadap intervensi (RTI ) yang direkomendasikan untuk guru pendidikan umum dan khusus.

Kerangka kerja RTI adalah sistem dukungan berjenjang di mana setiap tingkatan memberikan tingkat intensitas intervensi dan dukungan yang berbeda-beda kepada siswa dalam pengelolaan kelas.

  • Rencana Manajemen Kelas Universal: Pendekatan tingkat 1 dari dukungan universal, aturan dan prosedur yang diterapkan untuk semua orang.
  • Rencana Manajemen Kelas yang Ditargetkan: Pendekatan Tingkat 2 yang ditargetkan untuk siswa yang tidak memberikan respons yang memadai terhadap strategi universal dan berperilaku buruk.
  • Rencana Manajemen Kelas Individual yang ditargetkan: Ditargetkan untuk siswa yang terus berjuang meskipun telah mendapatkan intervensi Tingkat 2, memberikan dukungan yang lebih intensif dan individual.
Rencana Manajemen Kelas Responsif terhadap Intervensi

Komponen-komponen Rencana Manajemen Kelas Universal

Peraturan Kelas

Peraturan kelas adalah seperangkat aturan yang diharapkan dipatuhi dan ditaati oleh para siswa setiap saat. Aturan umum yang bisa dijadikan patokan adalah dengan menyusun aturan dalam bentuk “boleh” dan “tidak boleh” untuk mendorong lingkungan belajar yang positif dan memotivasi.

Rekomendasi πŸ”₯: Libatkan siswa dalam proses pembuatan peraturan untuk meningkatkan rasa kepemilikan siswa atas tindakan mereka.  

Prosedur Kelas

Prosedur kelas adalah rutinitas yang Anda inginkan untuk diikuti oleh siswa Anda pada waktu atau skenario yang berbeda. Ada berbagai kategori prosedur kelas, mulai dari prosedur pagi dan prosedur akhir hari sekolah, hingga prosedur transisi, prosedur pekerjaan rumah, prosedur darurat, dan banyak lagi.

Rekomendasi πŸ”₯: Tekankan pentingnya praktik prosedur kelas secara rutin untuk menjadikan prosedur ini sebagai kebiasaan yang tertanam dalam diri siswa.
Berikut ini adalah daftar 40+ prosedur kelas yang bisa Anda curi dan terapkan di kelas Anda.  

Strategi Keterlibatan

Strategi keterlibatan adalah strategi untuk mendorong keterlibatan dan partisipasi aktif di dalam kelas. Beberapa strategi keterlibatan yang telah dicoba dan diuji meliputi:

Rekomendasi πŸ”₯: Pemilih Nama dan Pengatur Waktu adalah teman yang tepat untuk aktivitas keterlibatan di dalam kelas.

Pujian dan Penghargaan

Pujian dan penghargaan adalah penguat positif yang ingin Anda berikan kepada siswa Anda ketika mereka menunjukkan perilaku yang diinginkan atau sesuai di dalam kelas. Pendekatan ini menumbuhkan suasana kelas di mana siswa dengan sukarela mengikuti aturan, daripada mematuhi berdasarkan rasa takut. Ada berbagai jenis pujian dan penghargaan yang dapat Anda berikan kepada siswa Anda:

  • Pujian Khusus Perilaku – Pujian yang diberikan setelah menyelesaikan tugas tertentu atau pencapaian keterampilan tertentu.
  • Penguat – Imbalan berwujud atau imbalan tidak berwujud seperti hak istimewa, waktu luang, atau penghapusan tugas yang tidak diinginkan.
  • Token Economy – Penguatan perilaku positif melalui token.
Rekomendasi πŸ”₯: Buatlah papan peringkat di dalam kelas untuk mendorong tekanan dari teman sebaya yang sehat, sehingga memotivasi siswa untuk tampil lebih baik demi mendapatkan penghargaan yang lebih besar.  

Komponen-komponen Rencana Manajemen Kelas Universal

Komponen Rencana Pengelolaan Kelas yang Ditargetkan

Perilaku buruk dan konflik dapat terjadi dari waktu ke waktu di dalam kelas. Strategi intervensi perilaku buruk di kelas yang direkomendasikan meliputi:

Teknik Manajemen Permukaan

Pengabaian yang DirencanakanMengabaikan yang terencana berarti tidak memperhatikan perilaku yang tidak diinginkan dan berfokus untuk mendorong tindakan yang diinginkan. Ini cocok untuk menangani kesalahan kecil yang tidak menyebabkan banyak gangguan.
Gangguan SinyalSinyal nonverbal atau isyarat khusus, seperti kartu stop/go untuk berkomunikasi dengan siswa.
Meningkatkan MinatDaripada menghukum siswa karena tidak mengikuti tugas yang diberikan, guru dapat mengubah sesuatu agar lebih sesuai dengan minat siswa, misalnya, menawarkan tugas atau kegiatan alternatif.
Restrukturisasi/RegroupingAtur ulang dan kumpulkan kembali ruang kelas untuk memastikan ketertiban kelas.
Kontrol KedekatanBerada di dekatnya saat siswa bertingkah, tanpa mengatakan apa pun, sering kali dapat membuat mereka berpikir dua kali atau memperbaiki perilakunya.
Memantul AntiseptikMemberi siswa waktu istirahat sejenak atau tugas untuk mengalihkan fokus mereka ketika mereka mulai kewalahan dapat mencegah potensi konflik.
Bantuan RintanganMenawarkan bantuan sebelum siswa marah atau memberikan komentar negatif dapat meredakan konflik.
Dekontaminasi Ketegangan (Humor)Jika siswa mengenal dan mempercayai Anda, humor dapat menjadi cara yang bagus untuk meredakan ketegangan saat mendiskusikan topik-topik yang menantang.
PengalihanMengalihkan perhatian siswa dari potensi konflik atau situasi yang mengganggu dengan menawarkan kegiatan alternatif yang menyenangkan.
Penghapusan Objek yang MenggodaMenjauhkan gangguan dengan membatasi akses ke barang-barang yang tidak perlu di meja atau di ruang kelas.
Banding LangsungTerkadang, sesederhana meminta siswa secara pribadi dan tenang untuk menghentikan perilaku kecil dan jarang terjadi tanpa membesar-besarkannya.
Pilihan PenawaranMemberi siswa pilihan yang positif dan memberi mereka waktu untuk berpikir dapat memberdayakan mereka dan mendorong kerja sama.
Koreksi KesalahanPernyataan singkat, spesifik, dan diberikan oleh guru sebagai respons terhadap perilaku yang tidak pantas, yang menginformasikan kepada siswa tentang perilaku yang benar untuk diikuti.
Konferensi MahasiswaAtasi perilaku yang sering atau intens melalui diskusi, dan ajarkan siswa perilaku yang diinginkan. Paling baik dilakukan saat siswa dalam keadaan tenang, bukan saat mereka marah.
Pengekangan FisikMenggunakan pengekangan fisik harus selalu menjadi pilihan terakhir dan hanya boleh dilakukan oleh orang yang terlatih.

Sistem Kontinjensi

Hilangnya Hak IstimewaMenghapus hak istimewa atau imbalan tertentu sebagai konsekuensi atas perilaku yang tidak diinginkan.
Time OutMengeluarkan siswa untuk sementara waktu dari lingkungan atau aktivitas yang menguatkan setelah perilaku bermasalah, sehingga mereka dapat beristirahat dari situasi yang berpotensi mengganggu.
Kontrak PerilakuPerjanjian tertulis yang menguraikan harapan dan penghargaan atau konsekuensi atas perilaku, membantu siswa bekerja untuk mencapai tujuan tertentu.
Kontingensi KelompokMenerapkan hadiah atau konsekuensi kepada sekelompok individu berdasarkan perilaku kolektif kelompok.

Dapatkan salinan gratis template Rencana Manajemen Kelas yang berisi peraturan, prosedur, sistem penghargaan, strategi keterlibatan, dan rencana intervensi di kelas. πŸ‘‡


10 Pertimbangan Ekstra untuk Membuat Rencana Pengelolaan Kelas

Selain komponen-komponen yang telah disebutkan di atas, berikut ini adalah beberapa pertimbangan tambahan yang perlu diperhatikan saat menyusun rencana pengelolaan kelas:

#1 Sebuah Rencana Tidak Ada Artinya Tanpa Tujuan

Tinjau kembali tujuan dan sasaran di balik pembuatan rencana pengelolaan kelas pada awalnya. Proses ini memungkinkan Anda untuk menyusun strategi dan memprioritaskan rencana manajemen dan gaya manajemen kelas yang paling sesuai dengan tujuan-tujuan tersebut.

Misalnya, jika tujuan Anda adalah untuk menciptakan lingkungan kelas yang lebih tertib, prioritas Anda akan condong pada penekanan pada penguatan perilaku dan intervensi dalam rencana Anda. Sebaliknya, jika tujuan Anda adalah pengajaran yang efisien dan produktif, prioritas Anda akan bergeser, dengan menekankan keterlibatan kelas dan manajemen waktu dalam rencana Anda.

#2 Melampaui Motivasi Ekstrinsik

Pembelajaran Terlibat yang Bermakna dalam rencana pengelolaan kelas

Selain sistem penghargaan ekstrinsik, pertimbangkan untuk menerapkan kegiatan Meaningful Engaged Learning (MEL) yang berfokus pada pembelajaran dengan melakukan, koneksi dunia nyata, dan pemikiran tingkat tinggi dalam rencana manajemen kelas Anda.

MEL adalah pendekatan pendidikan di mana siswa secara aktif terlibat dalam proses pembelajaran, konstruksi pengetahuan, dan dalam membuat hubungan dengan konteks dunia nyata. Tidak seperti pujian dan penghargaan, MEL sering kali mendorong motivasi intrinsik dengan merangsang keinginan alami untuk belajar dan bereksplorasi.

#3 Siswa sebagai Individu yang Beragam

Rencana manajemen kelas yang universal mungkin tidak akan bekerja dengan sempurna untuk semua orang mengingat siswa adalah manusia dengan kebutuhan dan gaya belajar yang beragam. Oleh karena itu, penting untuk mengenali kebutuhan dan preferensi siswa Anda dan menyesuaikan rencana untuk individu tertentu jika diperlukan.

#4 Jangan Lupakan Siswa Berkebutuhan Khusus

Dengan pemikiran yang sama, guru harus selalu mempertimbangkan kebutuhan siswa penyandang disabilitas atau berkebutuhan khusus ketika menyusun rencana pengelolaan kelas, dan membuat penyesuaian dan akomodasi yang diperlukan.

Misalnya, Anda mungkin perlu meninjau kembali prosedur ruang kelas Anda yang mungkin tidak ramah bagi siswa dengan disleksia. Menyesuaikan prosedur kelas untuk waktu membaca dengan menyediakan waktu tambahan, teknologi bantu, atau bahkan tujuan individual bagi siswa dengan disleksia adalah contoh yang bagus untuk mempraktikkan inklusivitas dalam rencana manajemen kelas Anda.

#5 Apakah Anda Peka Secara Budaya?

Sebagai guru, Anda harus memperhatikan perbedaan budaya dan kepekaan di kelas Anda, dan menyesuaikan rencana manajemen kelas Anda untuk menghormati latar belakang dan perspektif yang beragam.

Misalnya, pastikan bahwa peraturan dan ekspektasi di kelas bersifat inklusif secara budaya dan hindari peraturan yang secara tidak sengaja dapat mendiskriminasi praktik atau kepercayaan budaya tertentu. Jadi, alih-alih memiliki aturan yang menyatakan “Tidak ada penutup kepala di kelas,”, buatlah aturan yang mempromosikan pakaian yang sopan: “Harap pastikan bahwa setiap penutup kepala dikenakan dengan cara yang tidak menghalangi jarak pandang atau mengganggu lingkungan belajar.

#6 Anda Membutuhkan Rencana Manajemen Krisis

Rencana Manajemen Krisis di Kelas

Rencana manajemen krisis harus dibuat untuk menangani perilaku serius atau mengganggu di sekolah yang berpotensi menjadi ancaman bagi keselamatan semua siswa dan staf. Pertimbangkan untuk memasukkan hal-hal berikut ini ke dalam rencana manajemen krisis Anda:

  • Kriteria untuk mendefinisikan perilaku krisis
  • Langkah-langkah dan prosedur yang harus diikuti saat terjadi krisis
  • Kontak darurat
  • Langkah-langkah Keamanan
  • Teknik-teknik de-eskalasi
  • Dokumentasi
  • Pelatihan dan latihan

Atau cukup unduh Rencana Manajemen Kelas kami untuk mendapatkan salinan Rencana Manajemen Krisis. πŸ‘‡

#7 Data Adalah Raja

Tanpa memantau dan melacak perilaku siswa, Anda tidak akan dapat mengukur keberhasilan rencana manajemen kelas Anda.

Jadi, buatlah sistem untuk melacak dan memantau perilaku siswa dengan grafik perilaku, rekaman anekdot, atau alat manajemen perilaku. Dan secara teratur meninjau data untuk mengidentifikasi tren dan mengatasi masalah yang muncul.

#8 Komunikasi Dua Arah

Meskipun tugas menyusun rencana pengelolaan kelas berada di tangan guru, guru harus mendorong umpan balik dan refleksi siswa mengenai pengelolaan kelas secara berkala dan membuat penyesuaian berdasarkan umpan balik tersebut.

Melibatkan siswa dalam proses pembentukan lingkungan dan prosedur kelas secara alami mendorong tanggung jawab kolektif dan rasa memiliki terhadap tindakan mereka.

Faktor #9 dalam Kebijakan Sekolah

Tentu saja, tidak bijaksana jika Anda tidak mempertimbangkan kebijakan sekolah saat menyusun rencana pengelolaan kelas. Selalu selaraskan rencana manajemen kelas Anda dengan protokol sekolah untuk memastikan konsistensi, tidak hanya di dalam kelas, namun juga di seluruh lingkungan sekolah.

#10 Pertimbangan Hukum dan Etika

Terakhir, Anda tentu tidak ingin masalah hukum menghalangi usaha Anda. Pastikan bahwa rencana pengelolaan kelas Anda selaras dan sesuai dengan pertimbangan hukum dan etika, termasuk hak-hak dan kerahasiaan siswa.


Kiat Sukses Menerapkan Rencana Manajemen Kelas

Setelah Anda menyusun rencana pengelolaan kelas, ikuti tips di bawah ini agar rencana tersebut berhasil diterapkan di kelas Anda:

Perkenalkan Rencana Sedini Mungkin

Idealnya, presentasikan rencana manajemen Anda pada hari pertama kelas untuk membangun konsistensi dalam prosedur, hukuman, dan penghargaan. Semakin awal pengenalan, semakin cepat siswa memahami apa yang diharapkan dari mereka dan Anda akan memiliki tingkat keberhasilan yang lebih tinggi dalam mengintegrasikan harapan ini ke dalam kebiasaan dan rutinitas harian mereka.

Perkuat Rencana dengan Visual dan Kuis

Aturan dalam rencana pengelolaan kelas

Pertimbangkan untuk membuat alat bantu visual seperti poster yang menampilkan peraturan dan prosedur kelas secara jelas dan posisikan di tempat yang mudah terlihat di dalam kelas. Dan secara teratur memperkuat aturan dan prosedur ini menggunakan kuis atau jajak pendapat interaktif untuk membantu siswa mengingatnya.

Anda juga dapat menggunakan alat bantu curah pendapat seperti Word Cloud untuk mengumpulkan lebih banyak ide atau umpan balik dari siswa untuk menyempurnakan dan membuat penyesuaian pada rencana pengelolaan kelas.

Bersikaplah Transparan Dalam Komunikasi Anda

Setelah membuat rencana pengelolaan kelas, penting bagi Anda untuk mengkomunikasikan ekspektasi dengan jelas dan memastikan bahwa siswa memahami alasan dan konsekuensi di balik setiap aturan, pedoman, dan prosedur.

Libatkan Orang Tua dan Wali

Setelah Anda memiliki rencana pengelolaan kelas, pertimbangkan untuk melibatkan orang tua dan wali murid lebih lanjut dengan membagikan salinan rencana tersebut kepada mereka. Orang tua sering kali menilai bahwa diberikannya pedoman yang jelas tentang perilaku di kelas dapat memfasilitasi diskusi di masa depan tentang masalah perilaku apa pun.

Membangun Hubungan

Rencana pengelolaan kelas hanyalah sebuah pedoman untuk membantu Anda dalam mengajar dan mengelola siswa. Membina hubungan yang bermakna dengan siswa Anda tetap menjadi landasan manajemen kelas yang efektif, mendorong siswa untuk merespons secara positif terhadap strategi Anda.

Unduh templat Rencana Pengelolaan Kelas ini dan mulai gunakan sekarang untuk melihat hasilnya di kelas Anda! πŸ‘‡


Sumber Daya Tambahan

Pendekatan respons-intervensi terhadap manajemen kelas

Penelitian Manajemen Kelas oleh Dewan Nasional Kualitas Guru

Teknik Manajemen Permukaan untuk Siswa yang Berperilaku Buruk

Meaningful Engaged Learning (MEL)

Pujian Khusus untuk Perilaku

Penguat Kelas

Kesimpulan

Dengan banyaknya komponen yang saling mendukung, jelaslah bahwa manajemen kelas yang efektif merupakan usaha yang memiliki banyak aspek dan membutuhkan integrasi strategi yang matang ke dalam rencana yang komprehensif.

Panduan komprehensif dan templat rencana manajemen kelas kami yang mudah digunakan telah memberi Anda alat bantu yang diperlukan untuk membuat rencana yang terstruktur dengan baik yang dirancang untuk sukses. Ingatlah, selain menerapkan strategi, prosedur, dan aturan yang direkomendasikan, selalu prioritaskan pengembangan hubungan yang bermakna dengan siswa Anda.

Pendekatan ini akan membantu Anda membangun lingkungan kelas yang tidak hanya dikelola dengan baik, namun juga menumbuhkan kepercayaan, kerja sama, dan pengalaman belajar yang positif di antara para siswa Anda.

Zhun Yee Chew

About Zhun Yee Chew

Zhun Yee Chew is the Content Lead at ClassPoint. She aims to empower educators to build engaging classrooms through valuable and innovative content. Zhun is a passionate advocate and leader of educational transformation, as well as an educator. Before joining ClassPoint, she spent her past 7 years spearheading efforts to revolutionize education systems across different countries. She kickstarted an educational NGO, developed innovative solutions and curricula for various programmes, and actively volunteered with various NGOs and rural communities as an educator driving change.

Supercharge your PowerPoint.
Start today.

400,000+ people like you use ClassPoint to boost student engagement in PowerPoint presentations.